a.readmore{ /"CSS for read more links"/ }

Keindahan

Keindahan
Berehat dan Membaca di sini...

Followers

Thursday, April 17, 2014

Game 'Quiz Up' Dan Tukar Warna Kulit

Assalam

Okeylah, saja nak bercerita di sini bahawa sejak kebelakangan ini, kami sekeluarga sedang 'menggila' main game 'Quiz Up' yang 'app' nya kita boleh download dan available di android dan juga IOS. Tiap-tiap malam, selepas solat Maghrib beramai-ramai, kami 'dinner'. Habis 'dinner' kami akan berebut bertanding dengan siapa-siapa di luar sana dalam game 'Quiz Up'. Sangatlah menyeronokkan kerana mainan ini menduga minda dan juga pengetahuan am yang kita ada. Hahaha... biasanya kami pilih Geografi, Sejarah moden, Lifestyle dan macam-macam lagi...

Bila kami main dan bertanding dengan orang luar, kami di rumah memang jadi kecoh dan riuh rendah! Teruja sangat-sangat. Masing-masing nak tunjukkan kepandaian atau kehebatan! Bila bertanding pula dengan orang luar negara terutama kalau berlawan dengan rakyat Amerika, terasa bagaikan diri mewakili negara Malaysia. Kalau boleh, nak menang selalu. Jom kita cuba!

Berubah tajuk pula. Semalam saya berbincang tentang perubahan. Okeylah, mungkin kita sangat perasan yang hari ini pelbagai produk kecantikan ditampilkan di pasaran negara kita. Mungkin antara yang paling 'hot' ialah kosmetik yang mampu mengubah warna kulit seseorang. Dari gelap kepada terang, daripada sawo matang kepada putih melepak. Huhu... apa yang saya tengok semalam di TV, para ulama' mengatakan bahawa mengubah warna kulit adalah 'haram'. Salah satu alasan ialah ia akan memudaratkan manusia yang mengubah warna kulitnya dengan produk kosmetik, tak kiralah sama ada ia mengelupas atau pun tidak! Malah, apa-apa produk kosmetik yang mampu untuk merubah ciptaan Allah SWT untuk insannya adalah haram untuk kita guna. Jangan keliru tau... sebab kalau kita guna produk kecantikan sekadar untuk 'maintain' kulit dan wajah kita, itu tidak dikira haram, kerana kita sekadar 'menjaga' ciptaan Allah SWT buat kita.

Okeylah... saya pun tidaklah bercadang untuk berbincang panjang lebar, sekadar untuk mengingatkan diri sendiri dan juga anda di luar sana, agar berjaga-jaga, jangan terlalu teruja untuk lakukan sesuatu dalam hal 'kecantikan' hingga tidak sedar yang kita sedang buat perkara yang dilarang Allah SWT. Wallahuaklam.

Wassalam







Wednesday, April 16, 2014

Nak Ubah Apa?

Assalam

Semoga hari Rabu ini membawa rahmat buat kita, insyaa-Allah. Pagi-pagi lagi dah hujan di sini, alhamdulillah.

Hari ini, saja saya nak bersembang tentang 'perubahan'. Dulu, masa saya di UKM, itulah agenda utama saya, untuk menggalakkan perubahan dari segi 'performance' dari yang negatif kepada positif. Tapi kenapa kita perlu berubah? Mestilah bersebab kot...

Kadang-kadang, kita tak sedar yang rutin harian kita yang berlaku berulang-ulang kali, tidak semestinya membuat kita jadi lebih hebat atau efisyen. Kadang-kadang, ada unsur bosan yang datang terselit, membuat kita menjadi tidak efisyen lagi. Kerana itulah, kita kena cari perubahan. Ini adalah dari segi pekerjaan mungkin.

Mungkin tempat tinggal pun begitu, bila kita sudah bosan dengan suasana sekeliling, atau tidak melihat apa-apa yang mampu memberansangkan kita di tempat yang sama, eloklah kita mencari perubahan. Ada kala, kita mencari ketenangan suasana, maka kita pun berubah. Macam-macam yang boleh buat kita mahu berubah.

Pun begitu, ada orang memang takut nak berubah. Biar tak suka dan benci, tetap tunggu lagi. Biar sakit hati, masih mahu berdiri di situ lagi. Bila kita jadi macam itu, memang payahlah.

Namun, kita kena berjaga-jaga, kerana ada kala kita terjerat dengan perubahan yang mahu kita lakukan. Orang putih kata, 'The Grass Is Not Necessary Greener On The Other Side'. Konon-konon kita mengharapkan sesuatu yang lebih baik, jadi kita pun cuba buat perubahan. Tapi malangnya, perubahan yang kita buat itu membawa kemudaratan buat kita, maka 'kecewa' yang datang dalam hidup.

Apa-apa pun, biarlah kita jadi manusia yang bijak. Biar kita lakukan perubahan pada tempat yang tepat, tidak buat perubahan dengan penuh kesilapan.

Wassalam.


Tuesday, April 15, 2014

Buat Apa Mengeluh?

Assalam

Insya-Allah, kita masing-masing ada tugasan yang perlu kita lakukan setiap hari. Sekalipun sebagai suri rumah, tetap penuh dengan aktiviti harian. Semoga kita sentiasa bersyukur di atas nikmat yang Allah SWT berikan ini.

Hah... pagi-pagi macam ini, memang saya suka pekena kopi... Masih teringat lagi, hari Ahad tu... malamnya itu kami pakat minum kopi special  'Pak Hailam' di Seremban2, apa lagi... kami pakat susah nak tidur. Sampai hampir 2.00 malam baru boleh terlelap. Esoknya pula, kami jadi mengantuk bila sampai tengah hari, sebab kurang tidur. Adoii. Itulah pukulan kopi.

Apa-apa pun, hari ini sengaja saya nak ingatkan diri saya dan juga teman-teman yang membaca, agar kita sentiasa belajar untuk bersyukur. Kalau kita bersyukur dengan segala nikmat yang Allah SWT berikan, kita tak akan mengeluh atau kompelin tentang semua yang kita rasa kurang. Insyaa-Allah, walaupun sedikit, tetap cukup. Sebab itulah kita kena sentiasa bersyukur. Kalau kita asyik merungut dan tak puas hati, terutama dengan rezeki yang Allah beri, walaupun segunung yang kita dapat, kita akan tetap rasa sedikit. Tetapi kalau kita rasa 'cukup' dan tidak merungut dan mengeluh, yang sedikit itu kita rasa macam bukit... sentiasa ada. Semuanya akan cukup untuk kita.

Yang penting, kita jangan lupa untuk 'infakkan' segala rezeki yang datang kepada kita. Sentiasalah bersedekah. Tangan yang menghulur itu jauh lagi baik daripada tangan yang meminta-minta. Barakah dan rahmat Allah limpahkan kepada insan yang rajin bersedekah dan membayar zakat buat mereka yang memerlukan. Jangan kedekut. Tapi... jangan pula jadi mereka yang tamak dan suka meminta hak orang lain.



Memang ada manusia yang suka pada harta orang. Pantang melihat orang lebih, dia akan meminta-minta. Pantang tengok orang lain senang, dia akan merungut-rungut dan mengaku dirinya susah. Bila merungut dan kompelin, bererti kita tidak bersyukur.

Semoga kita sentiasa beringat dengan segala nikmat yang Allah limpahkan buat kita semua.

Wassalam



Monday, April 14, 2014

Perempuan Jaga Hati Perempuan

Assalam

Sangat normal buat orang perempuan menjaga hati perempuan lain. Ini adalah kerana, sebagai perempuan, kita faham apa yang ada di hati perempuan lain. Biasanya juga, lelaki tidak faham yang itu. Oleh kerana itu juga, kalau kita merupakan seorang ibu, kita akan menjaga hati menantu perempuan kita. Begitu juga bila kita menjadi seorang isteri, kita cuba jaga hati ibu mertua kita. Walaupun mungkin kita tidak setua atau semuda dia, kita tetap tahu apa yang ada di hatinya.

Itu kalau kita berbincang tentang sifat wanita normal, yang tahu dan prihatin tentang hati wanita lain. Perempuan dijadikan Allah SWT sebagai ibu yang mempunyai kekuatan untuk melahirkan. Kekuatan itu tidak diberi kepada lelaki. Masya-Allah. Sebab itulah perempuan biasanya jauh lagi kuat daripada lelaki walaupun pada lahirnya dia kelihatan lemah. Namun dalam banyak hal, lebih banyak lelaki yang lagi lemah daripada perempuan.

Kalau kita jadi seorang ibu mertua kepada menantu perempuan, jauh lagi hebat sekiranya kita mampu untuk menjaga hati menantu kita. Bukan susah pun, sekadar memahami keperluannya. Tak perlulah kita berdengki atau cemburu padanya kerana telah mengahwini anak lelaki kita. Lebih baik kita jadi teman kepadanya. Biar kita berkongsi cerita dan rasa. Biar juga kita buat baik padanya. Kalau kita yang mulakan begitu, pasti menantu perempuan kita juga akan menjaga hati kita, insyaa-Allah.

Sebagai menantu perempuan, kita juga wajib menjaga hati ibu mertua kerana dia adalah ibu kepada suami kita. Kalau kita berkasar dengannya, beban dosa akan jatuh pada suami kita juga. Nauzubillah.

Sebenarnya, sebagai seorang perempuan, biarlah kita menjaga hati perempuan lain, bukan jadi seorang perempuan yang tidak bertimbang rasa pada jiwa dan hati perempuan lain. Kalau kita tidak kisahkan untuk menjaga hati perempuan lain sedangkan kita merupakan seorang perempuan, bermakna kita tidak sensitif dan pastinya suatu hari nanti, kita akan terkena balik. Kalau kita buat orang, semestinya kita akan merasa apa yang orang lain rasa. Subhanallah.

Oleh kerana itu, adalah lebih baik kita menjaga hati-hati perempuan lain agar kita tidak akan dikecewakan. Masyaa-Allah.

Wassalam.




                                                  sekadar hiasan



Sunday, April 13, 2014

Mencari Sang Adam


                                                               sekadar hiasan

Assalam

Semoga anda berbahagia pada hari Ahad ini. Saya masih kesibukan menulis skrip. Adoiii... tension sungguh. Semoga Allah SWT berikan kekuatan dan kesabaran untuk saya menyiapkan kerja dalam tempoh yang ditetapkan, insyaa-Allah.

Saja-saja nak bercerita pada anda tentang apa yang teman saya ceritakan. Katanya pada saya, "Eh, I bosan betul lah dengan minah ni..."

"Minah mana pulak?"

"Adalah seorang minah ni... I memang dah lama jugak kenal dia. Sekarang ni dia dah jadi ibu tunggal... dah banyak tahun jugak. Umur taklah tua... boleh dikatakan mudalah... tapi ya Allah..."

"Hah, kenapa?"

"Sibuk betul dia ni... pantang jumpa I. Kadang-kadang dihantar mesej. Dia suruh I carikan 'lelaki' yang mahu jadikan dia isteri. Desperate sungguh."

"Oh ya? Ni nak cari 'Sang Adam' lah ni..."

"I tak kisahlah... tapi yang tak sanggupnya dia ni gedik sangat. Lelaki mana nak jadikan dia isteri kalau tergedik-gedik macam tu?"

"Isy!"

"Betul ni. Dia tak tahu nak cakap benda lain. Asyik nak suruh carikan suami untuk dia. You nak tahu... dia ni, kalau bagi laki orang pun dia sanggup, walaupun suami orang tu bukan serius nakkan dia... nak buat main-main aje!"

"Apalah..."

"Betul ni. I pun hairanlah... kenapa dia tergedik-gedik macam tu. Muka tak malu sungguh! Dah tu... bukannya cantik mana pun, tak padan dengan kegedikannya. Nampak dari luar, macam okeylah... macam minah baik, tapi ya Allah... perangai dia... nauzubillah. Kalau dia hantar mesej, bunyi macam orang gatal. Bunyi macam orang kemaruk. I pulak jadi geli. Nak tolong pun rasa macam tak sanggup."

"Adoiii..."

"Itulah... kenapalah dia tak jaga maruah dia. Kalau dia pandai, tak tunjuk kelakuan dia yang tergedik tu, adalah harapan untuk I nak tolong. Tapi macam ni... siapalah yang sanggup nak kahwin dengan dia..."

Okeylah... tak kiralah kita nak cari Sang Hawa atau Sang Adam, biarlah  muhasabah diri kita dulu. Betulkan semua yang agak kurang, sebelum nak cari orang yang mahu pilih kita jadi isteri atau suaminya. Kalau kita tak pandai jaga akhlak, macam manalah orang lain nak hormati kita, kan? Mesti orang akan buat kita jadi barang mainan sahaja. Bila dah bosan... campak aje!

Okey, everybody... take care!

Wassalam.

Saturday, April 12, 2014

Rahsia

Assalam

Semalam saya tak update blog kerana kebetulan saya sangat sibuk. Hari ini pun masih sibuk kerana kami sekeluarga akan ke rumah adik lelaki saya yang akan uruskan majlis aqiqah untuk cucu pertamanya. Selepas itu nanti, kami bercadang untuk melawat anak saudara suami saya yang masih berada di hospital. Alhamdulillah, walaupun dia koma hampir sebulan, kini sudah banyak perubahan menghala kepada semua yang positif. Betapa besarnya kuasa Allah SWT, yang dianggarkan akan tamat hayat oleh para pakar kerana keadaan yang sangat teruk, berkat doa dan izin-Nya, mampu beransur-ansur pulih. Subhanallah. Kami semua bersyukur kerana Allah masih izinkannya untuk bernafas dan insyaa-Allah akan satu hari nanti 'back to normal.' Satu keajaiban atau miracle yang hanya Tuhan sahaja mampu mengaturkannya.

Satu penagajaran dan hikmah buat kita semua, jangan sekali-kali kita berputus asa. Berdoalah dan pohonlah pada-Nya. Hanya Allah SWT yang tahu bila kita bertemu ajal, selagi belum tiba, kita janganlah 'give up'. Semua ini adalah Rahsia-Nya.

Selamat berhujung minggu.




Thursday, April 10, 2014

Boleh ke Mengurat Isteri Orang?

Assalam

Awal pagi lagi saya dah bangun kerana banyak kerja yang perlu saya uruskan. Apa-apa pun, mestilah pekena kopi secawan. Kalau nak tahu, sebenarnya minum kopi ini memang banyak manfaatnya. Dulu, orang kata tak elok sangat minum kopi ni, tapi itu hanya sekadar cerita dongeng. Kopi banyak khasiatnya, malah mampu untuk mengelak macam-macam penyakit. Tapi janganlah pula asyik minum kopi sahaja, nanti 'overdose' pulak! Ikutlah sunnah nabi agong kita, Muhammad SAW, buat apa pun, biarlah bersederhana. Be a simple person. Tidak berlebih di mana-mana.

Okeylah, baru selesai cerpen 'Dia Yang Kupanggil Yana'. Insyaa-Allah akan saya sambung lagi dengan cerpen yang baru pula. Untuk makluman anda sekelian, semua cerpen-cerpen yang saya lakarkan di blog ini mempunyai 'base' kisah benar yang terjadi dalam masyarakat kita. Sebagai penulis, saya kenalah tokok-tambah mana-mana yang terkurang. Kisah Yana yang saya paparkan ini, pernah terjadi suatu ketika dahulu. Tak perlulah saya katakan di mana dan bila, sekadar untuk bercerita semoga ianya menjadi pengajaran buat kita semua. Kadang-kadang, kita rasakan bahawa siapa sahaja yang kita jumpa atau tahu, mereka semua merupakan orang yang baik-baik belaka, tetapi di sebalik apa yang kita nampak pada lahirnya, tidak semestinya tepat. Banyak orang sorokkan 'keburukan' mereka, atau kelemahan akhlak mereka dan kerana itu juga, masyarakat sering terpedaya.

Semestinya kita manusia sentiasa mempunyai kelemahan dan kekurangan, namun begitu, jangan biarkan kelemahan dan kekurangan menerajui hidup kita dan akan menjadikan kita manusia yang mudah tersesat dan tersasar di bumi ini. Biarlah kita berada di landasan yang lurus. Setiap kali sedar akan kesalahan kita, cepat-cepatlah bertaubat, agar kita kembali ke jalan yang benar. Subhanallah.

Elakkan diri dari perbuatan-perbuatan yang akan menjadi kita lebih lemah. Antaranya ialah perbuatan 'takabur', 'riak', 'cakap besar' dan macam-macam lagi. Kadang-kadang, kita tak sedar yang perkara itu kita sedang lakukan. Semua ini bergantung pada niat kita. Kalau kita lakukan sesuatu kerana niatnya untuk Allah SWT, insyaa-Allah kita selamat. Tetapi kalau dengan sengaja atau tidak, tetapi kita lakukan perkara-perkara untuk menunjuk-nunjuk, itu adalah salah. Misalnya, dengan sengaja kita letakkan gambar profil kita untuk tayang kereta mewah kita, takut orang lain tak tahu yang kita sekarang ini ada kereta mewah. Nauzubillah... semoga kita tidak amalkan perbuatan seperti itu.

Tak kiralah kita lelaki atau perempuan, muda atau tua, kaya atau miskin, elaklah daripada melakukan terlalu banyak kesalahan. Saja-saja untuk bercerita. Baru-baru ini saya berbual dengan suami dan bertanya padanya, "Kalau ada lelaki yang sengaja 'mengurat' isteri orang, apakah hukumnya?" (Saya memang tahu apa hukumnya.)

                                                          sekadar hiasan

Kata suami, "Mana boleh mengurat isteri orang. Berdosa tu. Mengacau tunang orang pun tak boleh. Haram kalau kita sengaja mahu rosakkan hubungan suami isteri. Sengaja mahu runtuhkan rumah tangga orang lain." Tambahnya lagi.

"Okey, itu kalau lelaki yang mengurat isteri orang. Tapi kalau lelaki yang mengajak suami orang untuk 'mengurat' sana-sini, macam mana? Macam mana pula dengan perempuan yang 'mengurat' suami orang?"

"Siapa sahaja yang mahu runtuhkan rumah tangga orang lain, hukumnya tetap berdosa."

Iyalah... kadang-kadang kita sebagai manusia ini, seronok lakukan perkara-perkara yang mungkin boleh menyeronokkan kita, tanpa ambil kira pada perbuatan kita yang mungkin akan merosakkan hidup orang lain, lalu dengan sengaja atau tidak, mengumpul banyak dosa. Wallahua'klam.

Semoga kita sentiasa berjaga-jaga dan terus kekalkan dengan akhlak yang mulia. Manusia, kalau hidup tanpa akhlak yang baik, mungkin lebih baik tak usah hidup. Tak kiralah apa status kita, semoga kita jadilah Muslim dan Muslimah yang taat pada Allah swt. Ameen.




Wednesday, April 09, 2014

Cerpen 5 Bahagian 8 - DIA YANG KUPANGGIL YANA


BERSAMBUNG:


Cerpen 5 Bahagian 8


DIA YANG KUPANGGIL YANA



Sudah hampir tiga tahun berlalu pergi. Sesekali, aku teringat pada dia. Dia yang kupanggil Yana. Aku tak tahu apa khabarnya kini, tetapi aku berdoa agar Yana dilindungi Allah SWT.

Sudah setahun aku mendirikan rumah tangga, tetapi bukan dengan Yana.

Mula-mula, ketika aku tahu aku kehilangan Yana, tidak mudah untuk aku terima hakikat bahawa apa yang aku rancang tidak menjadi, namun aku kuatkan semangat dan aku bersyukur pada Ilahi, akhirnya aku pulih daripada mimpi ngeri.

“Kau tak boleh macam ni saja, Johan… kau kena kuatkan diri kau tu. Iman kau mesti kau tetapkan. Yana tu… bukannya dijadikan Tuhan untuk menjadi isteri kau.” Puas ibuku memujukku.

Banyak kali juga mereka cuba sekali lagi melagakan aku dengan Musalmah, anak Cikgu Salman, namun hatiku keras untuk menerimanya. Bayangan Yana terus menggangguku. Berbulan-bulan aku kemurungan. Malah, aku susah nak makan dan hampir aku dirujuk ke pakar perubatan. Mujur tak sempat. Aku belajar untuk pulihkan diriku. Semakin aku bersemangat bila aku ditukarkan ke sekolah yang tidak terlalu jauh dari kampungku. Di sekolah baru itulah aku berkenalan dengan Hanifah, guru Bahas Inggeris sekolah tempat baruku. Aku terpesona dengan kelembutan Cikgu Hanifah yang bila bercakap bagaikan sedang berlagu-lagu. Orangnya sungguh manis dan kehadirannya mula membuat aku perlahan-lahan terlupa pada dia yang aku panggil Yana.

Hari itu, aku dan Hanifah, kami pulang ke kampungku. Kebetulan, Hanifah adalah seorang anak yatim piatu dan dia pernah dibesarkan di rumah anak yatim dan kerana itu, dia sangat berbesar hati untuk menjadi menantu kepada ayah dan ibuku. Dia seronok kerana kini dia mempunyai ayah dan ibu. Kebetulan juga, isteriku baru sahaja hamil tiga bulan. Dalam perjalanan untuk ke rumahku, kami singgah di sebuah klinik yang berada di pekan, dan ketika aku keluar dari klinik itu, aku bertembung dengan adik Yana yang kecil sekali, yang bernama Sha.

Sha terkejut melihatku. Begitu juga aku.

“Apa khabar, Sha?” aku yang menegurnya dulu. Aku tahu dia tidak akan menegurku, mungkin kerana malu. 

“Sha… dah kerja ke?”

“Baru lagi kerja, Abang Johan…” jawab Sha.

“Mmm… Kak Yana, apa khabar?”

“Dia… dia okey. Sihat… sihat kot. Tapi… dah lama Sha tak jumpa dia.”

Itu sahaja yang aku tahu dan aku tidaklah mahu berlama-lama berbual dengan Sha, kerana aku dan Hanifah sedang dalam perjalanan untuk pulang ke rumah ibu bapaku. Pun begitu, sebaik sahaja aku bercakap tentang Yana, aku berasa sayu. Rasa sedih datang lagi. Aku tahu aku sedih kerana aku gagal untuk menyelamatkan Yana. Aku juga sangat bersimpati dengan kehidupan mereka.

Kata ibuku setahun dahulu, bahawa adik-adik Yana, Ema dan Sha, sudah tidak lagi tinggal di rumah lama mereka. “Dia orang dah pindah… duduk kat kampung sebelah, dengan Mak Siah. Mak Siah tu ada kena-mengena dengan arwah emak dia orang. Alhamdulillah… ada orang yang nak tengok-tengokkan budak-budak tu.”

Aku bersyukur kerana Ema dan Sha terlindung kini, tidak menjadi mangsa seperti Ija dan Yana.

Malah, banyak yang aku belajar tentang kehidupan ini. Manusia, sekalipun berilmu mungkin, mudah tersesat jalan, apatah lagi kalau latar belakangnya penuh dengan kejahilan, bertambah mudah tersesat dan tersasar. Syaitan sentiasa datang mengganggu dan kalau iman kita lemah, maka kita akan hidup seperti mereka juga, jadi manusia yang tiada pegangan agamanya. Bila rapat dengan syaitan, maka fikiran dan hati akan mengikut nafsu, tidak lagi mempunyai kekuatan untuk melawan perbuatan maksiat. Manusia akan jadi seperti syaitan kalau syaitan yang didahulukan, nauzubillah min zalik.

Aku teringat lagi pada perbualanku pada malam itu, hampir tiga tahun yang lalu.

“Tok… kita kena buat sesuatu, tok… Yana kena paksa kahwin!” itulah kataku kepada ketua kampung kami.

“Kena paksa? Siapa yang paksa? Bidin ke?”

Tentunya kami gusar kerana sukar untuk percaya cerita-cerita yang tersebar.

“Takkan kot kahwin dengan anak Raja Bunian?”


                                        sekadar hiasan


Kami berpakat untuk menyelidik. Memang bukan mudah untuk diterima akal yang Yana pula berkahwin dengan anak Raja Bunian. Yang penting, kami mahu tahu bagaimana rupa anak-anak raja yang sedang bermaharajalela di rumah Pak Bidin.

“Biasanya… orang bunian ni… dia orang pakai kuning.” Itulah teori orang kampung.

Aku tak kisah dengan warna apa sekalipun, yang penting bagiku, aku mahu selamatkan Yana. Walaupun Yana sudah maklumkan padaku yang semuanya sudah terlambat kerana dia sudah pun berkahwin dengan Tengku Esmad, aku tidak puas hati. Aku mahu tahu kebenarannya.

“Kita pergi malam ni…” itulah kataku pada orang kampung yang mahu tolong selidik tentang Orang Bunian yang sibuk menjajah kampung kami. Ada juga orang kampung yang tak mahu terlibat kerana takut dengan kuasa ‘orang halus’.

“Bahaya!” itulah kata mereka.

“Buat apa kita takut? Kan kita ada Tuhan? Allah SWT yang berkuasa dan kita mesti percaya tiada kuasa yang lebih besar daripada kuasa Allah!” aku jelaskan kepada mereka yang takut.

Mujurlah ramai yang mahu menolong.

“Biar kita pergi ramai-ramai… apa-apa yang terjadi, kita akan bersama-sama.” Itulah janji kami semua. Malah, imam masjid juga ikut sekali pada malam itu.

Kami tunggu di luar rumah Pak Bidin. Kami pasti, kalau ada anak-anak Raja Bunian itu datang, past kami akan tahu.

“Kalau kita tak tahu atau tak sedar, macam mana?” soal Malik, seorang penduduk kampung.

“Takkan kot…”

Kami percaya, kami akan tahu juga.

Lama juga kami berada di luar rumahnya, tetapi tidak kedengaran atau kelihatan apa-apa. Hinggalah hampir jam 3.00 pagi. Ada di antara kami yang terlelap, tetapi bila kami mendengar suara orang menjerit dan menangis, kami semua bersedia untuk pergi bersemuka. Ketua kampung sudah berpesan agar kami jangan terlalu cepat masuk ke dalam rumah, takut ‘orang-orang halus’ akan melarikan diri.

Bila kami pasti ada sesuatu yang berlaku dalam rumah Pak Bidin, barulah dua orang daripada kami masuk ke dalam dengan cara yang paling perlahan. Tok ketua dan Saiful yang masuk dulu.

Akhirnya, kami berjaya menangkap ‘Orang Bunian’ yang kami mahukan. Bila sahaja aku dimaklumkan tentang ‘Orang Bunian’ itu, aku menangis! Tidak pernah terlintas di kepalaku bahawa Pak Bidin merupakan manusia jahil yang telah hidup menjadi seorang ayah yang sanggup makan anaknya sendiri!

Rupa-rupanya, Pak Bidinlah yang berlakon sebagai anak ‘Raja Bunian’ dan sejak bertahun-tahun lamanya, dia telah mengambil kesempatan dan mengizinkan ‘sumbang mahram’ bermaharajalela dalam rumahnya itu.

Anak-anak Pak Bidin sangat takut dengannya.

Malah, Ija telah melahirkan anak luar nikah yang datangnya dari benih ayahnya sendiri! Nauzubillah.

Aku menangis dan termuntah-muntah pada malam itu. Aku terkejut sangat-sangat.

Mereka telah buat laporan polis dan Pak Bidin, setelah dibelasah teruk oleh orang kampung hingga separuh nyawanya hilang, telah terus ditangkap. Anak-anak Pak Bidin mengaku dengan kesalahan yang telah dilakukan oleh orang tua mereka itu.

Yana juga menangis teresak-esak dan tangisannya itu telah menghantuiku untuk berbulan-bulan lamanya.

Akhirnya mereka telah membawa Yana pergi. Katanya, Yana perlu dipulihkan.

Ya Allah… aku bagaikan bermimpi dan mimpiku itu adalah mimpi ngeri. Bagiku, itu adalah satu tragedi yang telah mencalarkan seluruh maruah kampung kami. Perkara itu dipaparkan di muka surat khabar seluruh negara. Semua orang tahu akan hal yang memalukan itu.

Aku sedih kerana kami telah membiarkan anak-anak Pak Bidin terus hidup dalam kejahilan hinggakan mereka menjadi mangsa ayah mereka sendiri. Ija telah meninggal dunia dan telah menjadi mangsa kebuasan nafsu ayah mereka sendiri. Begitu juga Yana yang telah mengambil alih tempat Ija. Mujurlah Ema dan Sha sempat diselamatkan.

Apa yang aku mampu lakukan, hanya memohon pada Ilahi agar Yana mampu menjadi wanita seperti orang lain juga, yang tahu agama dan terus pulih daripada tragedi yang pernah dilalui. Semoga Allah SWT selamatkan dia yang kupanggil Yana.




-          TAMAT   -




Peringatan:
Karya ini adalah hak cipta Aina Emir dan sesiapa pun tidak dibenarkan untuk copy paste, meniru, ciplak dalam apa jua cara, mengambil apa jua ayat-ayat atau paragraph dengan izin atau tanpa izin. Anda diizinkan untuk membaca sahaja.




Tuesday, April 08, 2014

Cerpen 5 Bahagian 7 - DIA YANG KUPANGGIL YANA

BERSAMBUNG:


Cerpen 5 Bahagian 7


DIA YANG KUPANGGIL YANA



“Johan… mak dengan ayah kau, tak nak kau dekat dengan keluarga Bidin tu lagi!” ibuku menjerkah. “Mak tak nak orang macam Bidin tu jadi bapak mentua kau. Gila! Berkawan dengan orang halus…” kata ibuku lagi. “Aku tak nak berbesan dengan orang macam tu!”

Aku terpinga-pinga, tak terkata. Sebenarnya aku masih fikirkan hal itu, hal dunia ghaib yang selalu sangat orang Melayu katakan. Mungkin ada, mungkin juga ia sekadar satu khayalan. Tetapi aku akui semestinya ada alam lain di sebalik apa yang mata kita nampak, kerana sudah disebutkan tentang makhluk lain yang wujud selain daripada manusia dan haiwan. Ada jin, ada syaitan, ada iblis ada pelbagai makhluk lain yang juga ada di dunia ini. Hanya kebanyakan kita tidak melihatnya. Mungkin kita di alam kita dan dia di alam dia.

Tetapi untuk berkawan-kawan dengan orang halus atau Orang Bunian seperti apa yang aku dengar ini, sangat mengelirukan minda dan akalku. Betul ke? Ilmu apa yang Pak Bidin ada hinggakan mampu untuk bertukar alam dengan makhluk sedemikian rupa?

                        Cilok dari Yahoo - sekadar hiasan


Orang kampungku bercerita-cerita. Semakin hangat cerita yang sedang tersebar. Macam-macam teori, namun tiada yang jelas.

Sesekali aku jadi takut, namun aku percaya, sebagai hamba Allah kita hanya perlu takut pada Allah SWT kerana apa sahaja yang ada di bumi ini dan seluruh alam semesta, adalah hak-Nya, hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui, termasuk semua yang ghaib itu. Kita sebagai hamba-Nya wajib beriman pada yang ghaib, bermaksud kita wajib mempercayainya. Sudah disebut dalam surah al-Baqarah.

Untuk mempercayainya ialah satu hal, namun untuk berinteraksi dan bertukar alam dengan makhluk yang bukan sama jenis dengan kita, merupakan satu hal yang lain pula. Yang inilah yang sangat mengelirukan aku. Mustahil atau tidak. Bolehkah aku percaya perkara begini mudah terjadi?

Untuk menyedapkan hati yang gundah gulana, aku hubungi Yana.

“Cuba awak cakap pada saya… perkara yang benar. Ayah awak tu macam mana sebenarnya? Awak dan keluarga awak ni… berkawan dengan siapa sebenarnya ni?”

Banyak perkataan yang ada sangkutnya dengan kebenaran, kerana itulah yang aku mahukan. Perkara yang benar!

“Abang Johan cakap pasal apa ni?”

“Yana… awak tak tahu ke apa yang orang kampung sedang bercakap-cakap pasal keluarga awak?”

“Saya tak tahu. Pasal apa, Abang Johan?”

“Mereka kata keluarga awak berkawan dengan Orang Bunian. Betul ke, Yana?”

Yana tidak terus jawab. Barangkali dia sendiri keliru atau tidak mengetahui tentang hal ini.

“Yana…” mulaku lagi, “Tengku Badrul dengan Tengku Esmad tu… dia orang tu anak raja dari mana?” soalku.

“Dari luar.” Jawab Yana ringkas.

“Luar tu… di mana? Dari hutan ke? Hutan dekat rumah awak tu ke?”

Masih Yana teragak-agak.

“Abang Johan… tak usahlah tanya Yana banyak-banyak. Yana penat…”

“Kenapa?”

“Yana tak suka kena tanya macam ni.”

“Yana… kakak awak, Kak Ija tu… betul ke kahwin dengan anak Raja Bunian?”

“Ya… ya…” jawab Yana, masih teragak-agak.

“Ya Allah, Yana… cuba cakap betul-betul. Abang tak faham lah… apa yang berlaku sebenarnya ni?”

“Ayah… memang baik dengan… Raja… kat dalam hutan tu…”

Lebih banyak yang aku mahu tahu.

“Cuba awak cakap, Yana… Orang Bunian ni… rumahnya di mana?”

“Kat dalam hutan.”

“Yana dah pergi ke?”

“Ayah yang selalu ke sana…”

“Jadi… bila masa awak jumpa dengan anak-anak raja ni?”

“Bila malam… nanti… dia orang datang.”

“Ya Allah, Yana… awak tahu tak awak berkawan dengan siapa ni? Kan… itu orang halus… bukan manusia macam kita? Mungkin jin, mungkin apa… abang pun tak tahu.”

Yana tidak jawab.

“Jadi… kakak awak kahwin dengan anak Raja Bunian? Anak dia… bermakna separuh Bunian, kan?” soalku lagi. Semakin banyak yang aku tanya, semakin bingung aku dibuatnya. “Sebab itu ke ayah awak tak benarkan Kak Ija awak melahirkan anak dia di hospital? Sebab itu ke kami tak nampak suami dia datang untuk melawat jenazah dia?” Tekanku lagi. Aku sudah tidak sabar mahu tahu semuanya.

Yana menangis di hujung talian. Dia tidak menjawab soalanku, mungkin dia berasa sedih.

“Yana… saya tak nak awak tersesat, Yana. Kalau ayah awak nak berkawan dengan Orang Bunian… biarkanlah… tapi buat apa awak nak libatkan diri awak sama? Apa nak jadi nanti, Yana? Awak faham tak?”

Yana terus menangis. Tersedu-sedan.

“Yana… awak kena larikan diri awak. Larikan adik-adik awak sekali!”

“Mana boleh, Abang Johan!”

“Awak kena berani. Tinggalkan rumah awak tu… bahaya kalau awak terus hidup macam tu. Alam jin… bukannya alam kita, Yana…” aku mahu dia mengerti. “Abang Johan takut kalau Yana akan jadi manusia yang sesat… manusia yang tak normal…”

“Abang Johan…”

“Kenapa, Yana?”

“Yana ni…  Yana... dah kahwin dah, Abang Johan…”

“Hah? Yana kahwin dengan siapa? Bila Yana kahwin?”

“Yana…”

“Yana kahwin dengan Raja Bunian tu ke? Dengan Tengku Esmad?!” jerkahku. Jari-jariku mula terketar-ketar.

“Abang Johan… dah terlambat dah… Yana tak boleh buat apa-apa lagi.”

“Ya Allah, Yana…”




BERSAMBUNG:



Peringatan:


Karya ini adalah hak cipta Aina Emir dan sesiapa pun tidak dibenarkan untuk copy paste, meniru, ciplak dalam apa jua cara, mengambil apa jua ayat-ayat atau paragraph dengan izin atau tanpa izin. Anda diizinkan untuk membaca sahaja.

Monday, April 07, 2014

Cerpen 5 Bahagian 6 - DIA YANG KUPANGGIL YANA

BERSAMBUNG:


Cerpen 5 Bahagian 6

DIA YANG KUPANGGIL YANA



Pelbagai strategi dan cara yang aku fikirkan untuk larikan Yana dari rumah buruk ayahnya. Tapi… aku takut kalau-kalau orang kampung akan salahkan aku nanti. Aku juga takut kalau ibu bapaku akan berasa malu kalau tahu apa yang aku lakukan nanti. Yang pasti, aku adalah guru sekolah, seorang pendidik… takkanlah aku hendak beri contoh yang tak baik untuk masyarakat di sekelilingku! Semua itu aku perlu fikir.

Aku tak mahu dilabel sebagai lelaki yang tidak bertanggungjawab, lelaki yang tidak menghormati orang lain, terutama ayah Yana. Adoi, pening kepalaku memikirkan hal-hal sebegitu.

Akhirnya, aku beranikan diri untuk berbincang dengan ketua kampung kami. Tak lama lagi aku terpaksa pulang semula ke tempat kerjaku dan aku terdesak untuk pastikan ada jalan penyelesaian buat aku dan Yana.

“Yana… awak betul-betul sayangkan saya, kan?” sekali lagi aku bertanya untuk dapatkan kepastian.

“Abang Johan… abang sahaja yang saya sayang.”

“Tengku Esmad tu… apa yang awak rasa, Yana?”

“Saya… takut sebenarnya…” katanya perlahan.

“Kenapa?”

“Dia…” Yana tidak habiskan ayatnya. Dia tidak mahu berbincang tentang anak raja itu. Bila Yana buat begitu, aku semakin risau. Aku sangat pasti ada yang tak kena.

Tok Ketua mahu tahu niatku yang sebenar. Aku tidak berdalih.

“Saya nak kahwin dengan anak Pak Bidin yang bernama Yana…” kataku.

“Johan tak suruh mak ayah Johan masuk meminang ke?”

Aku jelaskan apa yang telah mak ayah aku lakukan, tetapi gagal.

“Hmm… nanti saya tengokkan apa yang saya boleh buat. Bidin tu memang pelik sikit. Macam ada yang tak kena… macam orang hidup dalam dunia khayalan.”

Aku yakin ketua kampung kami boleh lakukan sesuatu untuk yakinkan Pak Bidin menerimaku. Lagipun, bukankah aku banyak menolong mereka ketika keluarganya dalam kekecohan?

Dua hari selepas itu, aku berjumpa semula dengan ketua kampung kami. Dia yang menyuruh aku datang ke surau.

“Johan… saya tak tahu nak cakap macam mana kat awak ni… tapi nampak gayanya Pak Bidin tu memang tak nak anaknya kahwin dengan awak. Saya dah jelaskan pada dia yang awak ada pekerjaan yang mantap, awak ni orang yang bertanggungjawab…”

“Tok… macam mana saya nak buat ni?” soalku, sudah tidak sabar mahu selesaikan masalah ini.

“Kalau awak cari orang lain, tak boleh ke? Kat kampung kita ni banyak...”

“Bukan pasal tak boleh… tapi saya cintakan Yana…”

“Johan… saya rasa, tak payahlah awak kahwin dengan anak Pak Bidin tu…”

“Kenapa?”

“Entahlah, Johan… saya bimbang.”

“Ada apa, tok?”

“Dia orang tu macam pelik sangat. Saya bertanya pasal anak-anak raja yang dia cakap-cakap tu… saya takut anak-anak raja tu datang dari tempat yang…”

“Tempat macam mana ni, tok?”

“Tak tahulah… Pak Bidin tu memang suka sangat masuk ke hutan. Saya takut… dia berkawan dengan orang-orang… Bunian. Cara dia cakap pada saya... bunyinya macam tu.”



“Hah? Orang Bunian?” aku tidak faham apa yang dimaksudkan Tok Ketua itu.

“Johan… saya tahu susah nak faham benda-benda ni…”

“Orang Bunian tu… bukan macam kita, kan?”

“Memang bukan. Mungkin jenis-jenis jin, kot.”

“Hisy!” meremang bulu romaku. “Tapi… wujud ke, tok?”

“Saya pun tak tahulah… tapi kalau dengar cakap Pak Bidin tu… bunyi macam tu lah.”

“Tok… boleh ke kita kahwin dengan Orang Bunian?”

“Tak tahulah saya. Tapi… memang pernah saya dengar cerita-cerita macam ni.” Mulalah ketua kampung itu bercerita padaku. Macam-macam kisah yang disampaikannya dan kebanyakannya merupakan kisah-kisah lama.

“Orang dulu-dulu memang banyak hidup macam tu… berkait dengan Orang Bunian ni. Mereka banyak ilmu… tak macam kita ni…”

“Tapi tok… Pak Bidin tu ada ilmu apa?”

“Kita tak tahulah…”

Aku tidak sampaikan maklumat baru ini kepada ibu bapaku. Aku takut mereka jadi bertambah bimbang. Pun begitu, tak sampai sehari pun aku mendengar cerita itu daripada Tok Ketua kampung kami, sudah ada gosip-gosip yang tersebar di kawasanku. Jiran rumah kami mula bercerita pada ibuku. 

“Awak tahu… rupa-rupanya Si Bidin tu rapat dengan Orang Bunian…”

Sekampung sudah mula bercerita.

Aku pula, mula tertanya-tanya akan kebenaran hal ini. Mungkinkah? Aku mula mencari maklumat supaya aku mampu memahami apa yang sedang berlaku pada keluarga Yana.

Aku hubungi temanku di sekolah tempat aku mengajar. Dia adalah seorang ustaz, kemungkinan dia dapat menjelaskan padaku. “Mungkinkah benda-benda macam ni boleh terjadi? Wujudkah Orang Bunian dalam dunia realiti kita ni?” Itulah soalanku.

Rakan kerjaku tak mampu untuk menjelaskannya. Dia juga kabur. Baginya, alam ghaib ini semestinya wujud kerana telah disebut dalam al-Quran, cumanya pelbagai hal boleh direka cipta manusia untuk menutupi penglibatan mereka dalam dunia syirik.

“Jin, iblis, syaitan… mereka itu ada. Lebih aktif di malam hari dan ada di antara mereka itu yang tidak mengacau orang, ada pula yang sentiasa menggoda manusia untuk terperangkap dalam dunia syirik dan maksiat. Ada yang sentiasa menemani manusia, mereka berbisik-bisik di telinga kita…”

Ya Allah… aku jadi gerun. Apakah mungkin Yana tahu akan hal ini dan sebab itulah dia menyebut perkataan ‘takut’ padaku? Siapa sebenarnya Tengku Badrul dan Tengku Esmad? Anak-anak Raja Bunian?

“Kau dengar tak apa yang aku dengar ni, Johan?” ibuku mula menyoalku pula.

“Dengar apa, mak?”

“Pasal Orang Bunian tu…” ibuku berbisik, seolah-olah takut sekiranya ada yang mendengar.

“Orang Bunian kat mana, mak?” aku buat-buat bodoh.

“Orang Bunian… yang kahwin dengan anak Si Bidin tu?”

“Iya ke, mak?”



BERSAMBUNG:





Karya ini adalah hak cipta Aina Emir dan sesiapa pun tidak dibenarkan untuk copy paste, meniru, ciplak dalam apa jua cara, mengambil apa jua ayat-ayat atau paragraph dengan izin atau tanpa izin. Anda diizinkan untuk membaca sahaja.